Hiburan

Kisah Sejarah Tentang Sunnah Makan Buah Kurma Saat Buka Puasa, Yuk Simak!

Ilustrasi sejarah tentang sunnah makan kurma saat buka puasa

KORANMEMO.CO –  Saat waktu buka puasa tiba, tradisi mengkonsumsi buah kurma menjadi langganan di meja berbuka.

Tradisi makan buah kurma ini tidak hanya sekedar kebiasaan, tetapi juga memiliki akar dalam sunnah Nabi Muhammad SAW.

Kisah sejarah di balik sunnah makan buah kurma saat buka puasa adalah bukti penting dari kearifan dan kebiasaan Nabi yang menginspirasi umat Islam selama berabad-abad.

Dalam artikel ini kami akan membagikan kisah sejarah tentang sunnah makan buah kurma saat buka puasa, simak ya!

Asal Usul Sunnah Makan Kurma

1. Kebiasaan Nabi Muhammad SAW:

Kebiasaan menyantap kurma berbuka puasa berasal dari tindakan langsung Nabi Muhammad SAW.

Dalam beberapa riwayat hadis yang sahih, disebutkan bahwa beliau seringkali memulai berbuka dengan memakan tiga biji kurma segar.

Ini bukan hanya menjadi tindakan fisik, tetapi juga memiliki makna simbolis yang mendalam.

2. Kurangnya Makanan di Masa Lalu:

Saat itu, masyarakat Arab pada masa itu hidup dalam kondisi yang keras, dan kadang-kadang sumber makanan tidaklah melimpah.

Kurma menjadi salah satu sumber makanan yang mudah didapat dan menyediakan energi yang cukup untuk mengembalikan kestabilan tubuh setelah berpuasa seharian.

3. Keberkahan dan Nutrisi:

Kurma bukanlah makanan sembarangan. Mereka kaya akan nutrisi, terutama gula alami, serat, dan vitamin.

Saat berbuka puasa, tubuh membutuhkan asupan nutrisi dan energi yang cepat diserap.

Kurma memberikan hal tersebut dengan baik, sehingga sangat cocok untuk mengembalikan energi setelah seharian berpuasa.

Makna Simbolis

Selain manfaat fisiknya, tradisi menyantap kurma saat berbuka juga memiliki makna simbolis yang dalam:

1. Menyadarkan Hikmah Berpuasa:

Sunnah ini mengingatkan umat Islam akan tujuan utama berpuasa, yaitu untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Dengan memulai berbuka dengan kurma, umat Muslim diingatkan tentang kesederhanaan dan ketekunan Nabi Muhammad dalam menjalankan perintah Allah.

2. Kepedulian Sosial:

Tradisi memakan kurma saat berbuka puasa juga menyoroti pentingnya berbagi dan kepedulian terhadap sesama.

Di banyak tempat, umat Muslim juga dianjurkan untuk memberikan kurma kepada yang membutuhkan, sehingga seluruh umat dapat merasakan keberkahan Ramadhan.

Keterjagaan Tradisi

Meskipun zaman terus berubah, tradisi ini tetap menjadi bagian penting dari ibadah Ramadhan.

Umat Islam di seluruh dunia, dari Timur ke Barat, tetap mempraktikkan tradisi ini dengan penuh kekhusyukan.

Hal ini menunjukkan kekuatan dan ketahanan tradisi agama yang terus dilestarikan dari generasi ke generasi.

Tradisi makan buah kurma saat berbuka puasa bukan hanya kebiasaan, tetapi juga memiliki akar dalam sunnah Nabi Muhammad SAW.

Kebiasaan makan buah kurma ini adalah tindakan yang memadukan makna spiritual dan manfaat fisik.

Di balik setiap gigitan buah kurma, tersimpan nilai-nilai kearifan yang telah menginspirasi umat Islam selama berabad-abad.

Dengan mempertahankan tradisi ini, umat Muslim terus menghidupkan warisan spiritual yang berharga dari masa lalu.

ams
the authorams

Leave a Reply