Hiburan

10 Tanda Anak Sedang Mengalami Bullying Yang Harus Diketahui Oleh Guru dan Orang Tua

Ilustrasi bahaya dari bullying terhadap kesehatan mental remaja

KORANMEMO.CO –  Tindakan bullying atau perundungan merupakan masalah serius yang dapat berdampak buruk pada perkembangan emosional dan mental anak.

Bagi guru dan orang tua memiliki peran penting dalam mendeteksi tanda anak mengalami bullying agar dapat memberikan dukungan dan perlindungan yang tepat.

Ada beberapa tanda yang harus diketahui oleh para orang tua dan guru terkait dengan anak yang sedang mengalami tindakan bullying.

Berikut adalah beberapa tanda yang perlu diperhatikan oleh para orang tua dan guru terkait dengan anak yang mengalami bullying :

1. Perubahan Perilaku

Anak yang mengalami perundungan mungkin menunjukkan perubahan perilaku yang signifikan.

Ini termasuk perubahan suasana hati, menjadi lebih pendiam, atau sebaliknya, menjadi lebih agresif. Perubahan mendadak dalam kebiasaan makan atau tidur juga bisa menjadi tanda.

2. Prestasi Akademis Menurun

Anak yang menjadi korban perundungan mungkin kesulitan berkonsentrasi di sekolah karena tekanan emosional yang mereka alami.

Penurunan tiba-tiba dalam prestasi akademis dapat menjadi indikasi bahwa ada sesuatu yang salah.

3. Isolasi Sosial

Anak yang mengalami perundungan cenderung menghindari interaksi sosial. Mereka mungkin mulai menjauh dari teman-teman atau aktivitas yang sebelumnya mereka nikmati. Isolasi sosial bisa menjadi mekanisme bertahan diri mereka.

4. Cedera Fisik yang Tidak Dapat Dijelaskan

Meskipun tidak semua bentuk perundungan bersifat fisik, cedera atau memar yang tidak dapat dijelaskan sering kali menjadi tanda.

Anak mungkin mencoba menyembunyikan cedera atau memberikan alasan yang tidak masuk akal.

5. Kehilangan Barang Pribadi

Anak yang mengalami perundungan mungkin kehilangan atau merusak barang-barang pribadi mereka.

Ini bisa mencakup buku, pakaian, atau barang-barang lain yang memiliki nilai emosional bagi mereka.

6. Perubahan Pola Makan

Perundungan dapat mempengaruhi pola makan anak. Anak yang mengalami stres akibat bullying bisa mengalami peningkatan atau penurunan nafsu makan. Orang tua dan guru perlu memperhatikan perubahan ini.

7. Ketidaknyamanan saat Kembali dari Sekolah

Anak yang mengalami perundungan mungkin menunjukkan rasa ketidaknyamanan atau kecemasan saat harus kembali dari sekolah. Mereka mungkin mencoba menghindari atau menunda waktu pulang.

8. Penggunaan Teknologi yang Berlebihan

Anak yang mengalami bullying mungkin menggunakan teknologi (seperti ponsel atau komputer) secara berlebihan untuk menghindari dunia nyata.

Ini bisa menjadi cara mereka untuk melarikan diri dari situasi yang sulit dihadapi di sekolah.

9. Menunjukkan Tanda-tanda Kekerasan terhadap Diri Sendiri

Anak yang menjadi korban perundungan mungkin menunjukkan tanda kekerasan terhadap diri sendiri, seperti mencoba melukai diri atau menyatakan perasaan ingin mengakhiri hidup. Ini adalah situasi darurat yang memerlukan tindakan segera.

10. Perubahan dalam Percakapan

Perhatikan perubahan dalam percakapan anak. Jika mereka mulai berbicara tentang pengalaman negatif di sekolah atau jika bahasa tubuh mereka menunjukkan rasa sakit atau kecemasan, ini bisa menjadi indikator bahwa mereka mengalami bullying.

Setiap guru dan orang tua memiliki tanggung jawab untuk menciptakan lingkungan yang aman dan mendukung bagi anak.

Jika ada tanda anak mengalami bullying, langkah-langkah perlu diambil untuk melibatkan sekolah dan melibatkan spesialis kesehatan mental jika diperlukan.

Dengan kerjasama antara sekolah dan keluarga, kita dapat bersama-sama melawan bullying dan menciptakan lingkungan belajar yang positif bagi semua anak.

ams
the authorams

Leave a Reply